Mitos Seks #1 – Gairah seks pria lebih besar ketimbang wanita

Bahan bakar gairah seks adalah testosteron, dan pada pria kadarnya memang lebih tinggi daripada wanita. Meski begitu faktanya bisa lain. Keluhan menurunnya gairah seks para pria bertambah dan ini berkaitan dengan gaya hidup, jadi tidak melulu dipengaruhi hormon. Mungkin saja kadar hormon testosteron seorang pria itu hormal, tetapi ia mengalami kelelahan, stres, gairah seksnya bisa menurun. Usia yang menua, kegemukan, kebiasaan merokok, mengonsumsi alkohol dan psikotropika, bisa pula berdampak pada ereksi. Jadi, para wanita jangan percaya mitos. Wanita pun bisa menjadi motivator atau pegang kendali saat berhubungan seks.

Mitos Seks #2 – Kondom itu tameng sakti untuk segala jenis penyakit menular seksual

Jika dipakai secara tepat kondom bisa menangkap Penyakit Menular Seksual seperti penyakit Hiv Aids, penyakit gonorrhea, dan penyakit klamidia, tetapi tidak cukup efektif untuk mencegah penyakit sifilis, penyakit herpes genital atau penyakit kutil kelamin ( human papiloma Virus / HPV ). Infeksi penyakit menular seksual bisa menular lewat kontak kulit dan memengaruhi bagian tubuh yang tidak tertutup kondom. Bagaimanapun, kondom masih bisa mengurangi risiko penularan itu hingga 50 persen.

Mitos Seks #3 – Anda tak bakal kena penyakit menular seksual ( PMS ) dari seks oral

Salah besar! Penyakit Menular Seksual jenis penyakit herpes, penyakit sifilis, penyakit klamidia, penyakit gonorea dan uretritis nonspesifik (peradangan saluran kencing yang kerap dialami pria) bisa terjadi lewat oral seks. Risiko tertular penyakit HIV AIDS juga tetap tinggi, terutama bila terdapat luka di mulut.

Mitos Seks #4 – Orgasme pada wanita bisa membantu mempercepat kehamilan

Teori di balik mitos seks ini menyatakan, kontraksi vaginal selama wanita orgasme membantu spresma melesat untuk membuahi telur. Faktanya, jika sprema tidak trengginas atau kurang gesit, kontraksi tak cukup kuat untuk mendorongnya menuju sel telur.
mitos seks
Mitos Seks #5 – Ejakulasi di luar (terputus) tidak menyebabkan kehamilan

Yang benar, sperma terdapat di dalam cairan seminal yang dilepaskan sebelum pria mengalami ejakulasi. Jadi, meskipun pria menarik penisnya keluar sebelum orgasme, pasangannya tetap saja bisa hamil.

Mitos Seks #6 – Wanita tak bisa lagi menikmati seks setelah menopouse

Justru banyak wanita yang mengaku memiliki hubungan seks terbaiknya setelah menopause karena tak khawatir akan hamil. Jadi, lebih bebas menikmati seks, apalagi kini mudah mendapatkan terapi sulih hormon, sehingga gangguan vagina kering dan sebagainya tak lagi jadi masalah. Enak ‘kan?

Mitos Seks #7 – Risiko tertular hiv kini telah menurun

Ini asumsi yang membahayakan karena penyakit HIV AIDS masih menjadi salah satu ancaman serius yang begitu cepat meningkat. penyakit HIV AIDS merusak sistem imun tubuh, sehingga tubuh rentan terhadap serangan berbagai macam infeksi.

Mitos Seks #8 – Seks haram bagi pengidap jantung

Memang banyak kisah tentang pasien gangguan jantung yang mendapat serangan ketika tengah asyik berhubungan intim. Pengidap penyakit jantung bisa tetapi memiliki kehidupan seks yang normal. Namun, jika merasa nyeri dada saat berhubungan seks, Anda harus berhenti segera dan periksa ke ahli pengobatan. Seks adalah sesuatu yang baik karena dapat meningkatkan sistem imun dan energi, juga mengurangi stres.

Mitos Seks #9 – Tanpa orgasme berarti seks anda sangat buruk

Suksesnya hubungan seks yaitu jika kedua pasangan betul-betul menikmati dan tidak tergantung pada orgasme. Begitu yang diyakini para pakar. Anda juga kan?

Mitos Seks #10 – Seks selama kehamilan bisa melukai calon bayi

Kebanyakan wanita hamil bisa memiliki kehidupan seks yang sehat. Namun, ada dua kekecualian, jika Anda mengalami plasenta previa (ari-ari menutupi jalan lahir), seks bisa menyebabkan perdarahan dan kelahiran prematur. Juga sebaiknya tidak berhubungan seks jika si wanita mengalami pendarahan atau kontraksi setelah bercinta. Hal ini bisa menyebabkan kelahiran prematur. Sabar, Ya!

Mitos Seks #11 – Berhubungan seks di masa menstruasi tak menimbulkan kehamilan

Masa ovulasi (subur) pada wanita adalah 14 hari sebelum masa haid, bukan 14 hari setelah haid terakhir. Jadi kemungkinan terjadinya kehamilan tetap ada. So, hati-hati!

Demikianlah, artikel mengenai Mitos-Mitos Seks yang berkembang di sebagian masyarakat kita. semoga dengan adanya artikel ini anda dapat membedakan mana yang termasuk fakta dan mitos seks tersebut.

Komentar Seputar 11 MITOS TENTANG SEKS

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Kesehatan Lainnya:close